RSS

Cinta Tak Terduga

15 Des

Pertemuan yang tak diduga membuat kami saling jatuh cinta. Cinta yang tak terduga, cinta yang tak disangka bakal ada sekarang.

 

“Rin, guw ga ngerti jalan pikiran loe .. mau-maunya loe jadian sama anak tongkrongan. Loe tau sendiri kan anak tongkrongan itu kaya apa … nina , temen kita sendiri kan udah pernah jadi korbannya”

 

Lirin hanya diam … bisu !!

 

“ngomong rin, … ! guw lagi ngomong sama loe”

 

“Nov, guw mesti gimana, guw udah terlanjur nerima izul. Guw juga ngerasa srek sama dia. Guw ngerasa nyambung sama dia. Guw tau anak tongkrongan itu identik sama hal-hal negative … tapi guwga tau izul kaya gitu apa enggak. Guw pengen ngerasain sendri … apa dia itu buruk buat guw apa sebaliknya .. !! pembelaanku pada sahabat karibku disekolah

 

“tapi guw kurang setuju rin … yang penting guw udah ngingeti lw .. guw ga mau loe kenapa-kenapa. Guw ga mau loe rusak gara-gara dia.”

 

“guw tau apa yang terbaik buat guw vi .. lw dukung keputusan guw jaa ok .”

 

Aku memohon kepada sahabat karibku itu .. sambil memasang tampang memelas agar dia merestui hubungan aku sama izul yang seorang anak tongkrongan.

 

=00=

 

Bermula dari pertemuan tidak disengaja, sewaktu sahabat dekatku ulang tahun, Lisna namanya, aku minta anterin temanku untuk mengantarku kerumah lisna untuk memberi kado, tapi ditengah perjalanan, ban motor kami pecah dan jarak antara rumah lisna dengan tempat motor bocor lumayan jauh jadi ga mungkin banget aku jalan kaki atau naik mobil angkot karena ga ada angkot yang lewat.

 

Tanpa diduga, dari sebrang cowo naik motor datang menghampiri kami karena kebetulan sekali, tempat ban motor kami bocor itu depan tempat main bilyard dan may be tuh cowo berniat ketempat bilyard.

 

“hai dit. Ngapain lw ?” sa[a tuh cowo yang baru datang ketmanku yang sedang memeriksa ban dan menelpon bantuan.

 

“ini, ban motor guw kemps. Tukang tambal ban jauh lagi … ga mungkin guw ninggalin lirin sendirian” ujar didit ke cowo yang menyapanya. Dan ternyata tuh cowo bernama Izul teman main didit juga.

 

“Iaudah guw temenin loe nyari tukang tambal ban, motornya taro ja dulu” ujar tuh cowo.

 

“oke deh..” jawab didit, “rin lw tungguin motor guw dulu ia bentaran .. guw cari tukang tambal ban dulu” sapa didit ke aku

 

“oke .. guw tunggu, tapi jangan lama guw takut sendirian”

 

“iya”

 

Lima menit mereka pergi..

 

“rin, guw tambal ban dulu ia maaf banget guw ga bisa nganter lw” ujar didit ke aku yang sendirian melongo jaa .

 

“iia ga papa … guw jalan ja de … thanks ia dit”

 

Akhirnya didit pergi, tinggal aku sama tuh cowo.

 

Jujur aja guw ga berani jalan sendirian ketempat lisna jadi mau ga mau guw harus nawarin diri minta anterin sama tuh cowo soalnya kelihatannya dia baik banget mau nolongin didit tadi.

 

Tanpa basa-basi, guw langsung aja minta anterin. Malu, tapi mau giman lagi.

 

“hai, bisa anteri guw ga kerumah Lisna deket sekolah MAN 7. Guw takut sendirian lagian daritadi ga ada angkot yang lewat jadi ga mungkin banget guw jalan kaki.”

 

“boleh ja .. lw tunjukin aja jalannya” jawab itu cowo dengan ramah membuat aku makin ga enak hati.

 

“occ”

 

Sepanjang perjalanan kerumah Lisna kami kenalan masing-masing nama kami. Dia bernama Julian Saputra anak tongkrongan lapangan merah dan juga mantannya Linda, ade mantan aku juga, Yasir. Kami saling ngobrol dan anaknya enak diajak ngobrol.

 

Dirumah Lisna aku cuma sebentar karena lisnanya pun ga ada lagi pergi sama fajar cowonya.

 

Akhirnya aku pulang dianteri izul dan kami tukeran no hp.

 

Sesudah dia anterin aku pulang rasanya seneng banget bisa ditolong disaat aku butuh. Tukeran no. hp pula.

 

Sampai dikamar, aku langsung sms dia.

 

“makasih atas tumpangannya”

 

Dia balas, “ia sama-sama, ga usah sungkan hehe”

 

Akhirnya aku terus-terusan smsan sama dia, jalan, nonton sampai 1 bulanan lebih.

 

Tepat tanggal 2 Desember 2006, dia nembak aku dirumah lisna dan jujur aku pun sedang sendiri dan ngerasa cocok sama dia meskipun dapat tentangan dari teman-temanku. Tapi aku ngerasa aku nyaman. Ga perduli omongan orang, aku ngerasa aku harus membuktikan sendiri omongan negative orang lain tentang anak tongkrongan.

 

“rin, lw mau ga jadi ewe guw ?”

 

“ia, guw mau !” jawab aku

 

Dia kecup aku dan akupun resmi jadian tepat tanggal 02 Desember 2006

 

-END-

 

021206

 

ZULY

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Desember 15, 2011 in Bahasa, Cerpen

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: